Tuesday, November 23, 2010

Power of Pop (Singapore) - Manimal review

SAJAMA CUT Manimal (The Bronze Medal Rec/Aksara Rec/Shining Rec)

I love pop music. Y’know, “pop music” as written and recorded in the 60s/70s, when producing something artistic and distinctive with tunes, lyrics, instrumentation and arrangements was the order of the day. Power of Pop was established to highlight bands and artists – past or present – who lived/live the reality of 60s (and 70s) infused music making.

I must confess that I have never had much of an interest in the Indonesian music scene but thanks to music blogger Eric Wijanata (check out his blog, Death Rockstar), I have learned the error of my ways. Right off the bat, Eric introduced me to Jakarta band, Sajama Cut, whom Eric described as the best indie rock band in Indonesia. And he was not exaggerating in anyway!

The band viz. Marcel Thee (Vox, Guitars, Electronics) Dion Panlima Reza (Guitars, Keys, Vox) Randy Apriza Akbar Thoha (Bass, Vox) Andreas Humala Simanjuntak (Keyboards, Synth, Samplers) Banu Mahari Satrio (Drums), Hans Citra Patria (Perkusi, Sampler, Electronics) has released three albums in its close to decade-long existence and parlays an eclectic musical approach into a pleasing concoction of pop confections.

And so on new album, Manimal, the band take all the best pop elements the world has ever known (Beach Boys harmony vocals, 60s chamber pop, 70s soft rock, 80s post-punk, 90s psychedelia) and delivers an almost perfect pop amalgam – unforgettable melodies, melancholy vibes and knowing instrumental references.

Amazing songs all – from the sunshine pop opening of Painting/Panting to the haunting synth-drenched Street Haunts, Manimal is an album to be savoured from start to finish, with enough goodies in between to keep every truly obsessed pop lover engaged for a very long time. It’s almost the end of 2010, and I am so glad that I have discovered one of the albums of the year.

Highly recommended. But you already knew that…
Read More!

Wednesday, November 17, 2010

Less Afraid live

Just a random, nicely shot fan video courtesy of "Gazingdays"


Read More!

Monday, October 11, 2010

Hai Magazine review of Java Rocking Land gig


Sajama Cut : Lebih Dari Album Baru

Panggung JRL sukses terbuai dengan kombinasi lagu lama. 
( Penulis : Irvin Aldianto )
FOTO ; IRVIN ALDIANTO
Selepas Stereophonics mengguncang Intermusic Stage di hari kedua, Sabtu (9/10), kemarin, ada suguhan penutup yang nggak kalah asik. Bertempat di De Majors Stage, anak-anak Sajama Cut siap mengambil perhatian penonton basian dari Stereophonics.

Berhubung baru aja merilis album baru bertajuk Manimal , jelas lagu-lagu dari album itu lah yang banyak dibawakan. Sebut aja kayak Twice , dan Whores of The Orient . Segelintir penonton ada yang terlihat akrab dengan lagu-lagu baru ini. Mereka terlihat asik melantunkan bait demi bait liriknya. Tapi banyak juga yang masih asing dengan lagu baru tersebut, sehingga hanya menggoyangkan kepala mengikuti beat lagu, yang memang seru. ≈

Diatas panggung, para personil Sajama Cut tampil lumayan enerjik. Dengan output sound yang mantap, mereka tampil total menghibur penonton yang merangsek di barikade.
 Kredit khusus diberikan pada sang vokalis, Marcel Thee, yang tampil allout malam itu. Sambil bernyanyi, dia terlihat enerjik, dan berusaha mempertahankan kualitas vokalnya semaksimal mungkin. Sementara beberapa personil lainnya, seperti Randy (bas), tampil malu-malu di paruh awal set mereka. Mendekati penghujung set, barulah semua personilnya sukses tampil lepas.

 Penonton tentunya mengharapkan beberapa lagu lama, yang ikut mengangkat nama Sajama Cut di masa awal karirnya. Beruntung, penonton dimanjakan dengan hits kayak Fallen Japanese  dan Alibi . koor massal tercipta, penonton puas.

 Nggak cuma itu, salah satu hits terbesar yang dimiliki oleh Sajama Cut, yaitu Less Afraid , didaulat sebagai encore. Lagu keren yang sempat jadi soundtrack film Janji Joni itu pun menutup aksi Sajama Cut malam itu dengan sempurna. (Irvin)

Read More!

MTV Insomnia interview and performance


Sajama Cut On MTV Insomnia from vish on Vimeo. Read More!

The Jakarta Post article

Sajama Cut returns with ‘Manimal’

JAKARTA: After more than a five-year hiatus, the critically-acclaimed Jakarta-based indie rock band Sajama Cut returns with their third album, Manimal.
It took more than a year for the band to record their latest album in the band’s new studio, in between the band members’ hectic schedules of performing live and working office hours.
The new album, consisting of eight tracks with all lyrics sung in English, is a follow-up to the band’s critically-acclaimed sophomore record The Osaka Journal, which made it on the The Jakarta Post’s album of the decade list.
While The Osaka Journal is Sajama Cut’s honest take on R.E.M., Coldplay and Guided by Voices, Manimal takes a more baroque production, taking most of its cues from The Beach Boys’ genius Bryan Wilson as in the intricately-arranged first single Paintings/Pantings.
Speaking about the new artistic direction, lead singer Marcel Thee said in a statement that without the guts for experimenting, a band would cease to be an artistic institution.
Manimal is released by independent label The Bronze Medal Recording Company and distributed by Demajors. — JP

Source
Read More!

Tuesday, October 05, 2010

Inilah article

Sajama Cut Rilis Manimal
1

Band asal Jakarta, Sajama Cut, telah merilis album terbaru mereka yang berjudul "Manimal".
"Manimal" yang berisikan 8 lagu tersebut adalah album ketiga Sajama Cut, setelah "Apologia" (2002) dan "The Osaka Journals" (2005). Album The Osaka Journals sendiri sempat dinobatkan sebagai salah satu dari 5 "band terbaik dekade ini" versi The Jakarta Post.
Untuk merekam "Manimal" band yang terdiri dari Marcel Thee (vokal, gitar), Dion Panlima Reza (gitar); Andre Humala (kibord, synthetizer, perkusi); Randy Apriza Akbar (Bass); Hans Citra Patria (kibord, perkusi); dan Banu Satrio (drum), ini mengurung diri selama 1 tahun di studio milik mereka sendiri yang bernama Movement.
Album yang keluar 5 tahun setelah album terakhir Sajama Cut ini, sudah sangat dinanti-nantikan oleh para penggemar mereka yang mayoritas tumubuh bersama musik band ini.
Titel album ini sendiri diambil dari serial TV 80'an mengenai seorang pahlawan yang dapat mentransformasikan dirinya menjadi berbagai macam hewan untuk menghadapi musuh-musuhnya.
Menurut vokalis band, Marcel Thee, "Special Effects di serial itu begitu buruk, tapi juga sangat menghibur. Tidak ada makna khusus pemilihan judul tersebut, kecuali bahwa selama penulisan lagu dan produksi album ini, kami banyak menonton kopian seri tersebut untuk menghibur diri."
Ke-8 lagu di album ini pun menunjukan variasi musik tanpa batas yang selalu menjadi ciri khas Sajama Cut. Baik dari Folk, Rock, Sunshine & Baroque pop, Ambient, dan berbagai influence lainnya.
Menurut drummer Banu, "Kita tidak pernah mematok genre lagu kita itu apa. Kita lebih ingin memberikan kepada pendengar kebebasan untuk menyebut musik kita ini apa."
Marcel menambahkan bahwa, "Tanpa keberanian untuk bereksperimentasi, sebuah band akan mati dan stagnan sebagai suatu institusi seni."
Lirik lagu absurd dan berbahasa Inggris yang sudah menjadi Sajama Cut juga tetap dipertahankan. Bagi Sajama Cut, emosi yang dihasilkan dari bunyi hasil kombinasi berbagai kata tertentu lebih penting daripada arti harfiah kata-kata tersebut.
Basis Randy mengatakan, "Kita bukan tipe band yang menyanyikan topic pada umumnya. Yang terpenting adalah lirik-lirik tersebut menyentuh diri kita sendiri."
Dion menambahkan bahwa inspirasi-inspirasi didapatkan dari, "Faktor keluarga, masyarakat dan sampah masyarakat lainnya (selain saya). Semuanya mengalir dalam satu alur membentuk simulasi hidup yang ter ekstrak ke senar gitar gue."
Tanpa bergeming, Hans mengatakan, "Yang paling utama adalah kejujuran yang ingin dituangkan di dalam karya seni sehingga menjadikan orang lain merasakan hal serupa."


Read More!

Jawa Pos Network article





E-TAINMENT - MUSIK
Selasa, 05 Oktober 2010 , 18:41:00



Personel Sajama Cut.


JAKARTA - Band Sajama Cut mengumumkan album ketiganya bertajuk Manimal. Album band asal Jakarta itu berisi delapan lagu. Sebelumnya, Sajama Cut sudah meluncurkan album Apologia (2002) dan The Osaka Journals (2005). Selama setahun, personel Sajama Cut mengurung diri di studio selama proses perekaman album yang berkisah tentang pahlawan berlambang hewan itu.

Personel Sajama Cut yang terdiri dari Marcel Thee (vokal, gitar), Dion Panlima Reza (gitar), Andre Humala (kibord, synthetizer, perkusi), Randy Apriza Akbar (Bass), Hans Citra Patria (kibord, perkusi), dan Banu Satrio (drum), berusaha keras melahirkan album ketiganya di studio
Movement.

“Proses pembuatan album ini selama setahun. Semua personel mengurung diri di studio untuk melahirkan album ini. Mudah-mudahan harapan penggemar bisa terpenuhi," kata manajemen Sajama Cut, Rendy Alimudin kepada
JPNN, Selasa (5/10).

Dia mengatakan,
title album itu diambil dari serial TV 80’an, mengenai seorang pahlawan yang dapat mentransformasikan dirinya menjadi berbagai macam hewan untuk menghadapi musuh-musuhnya.

Vokalis Sajama Cut, Marcel Thee, menyebutkan, delapan lagu dalam album ini menunjukkan variasi musik. Ciri khas lagu-lagu Sajama Cut terdiri dari folk, rock, sunshine & baroque pop, ambient, dan pelbagai influence lainnya. “Kami tidak pernah mematok genre lagu. Kami lebih ingin memberi kebebasan kepada pendengar tentang jenis musik ini. Makanya, silahkan dengar lalu nikmati dan beri komentar,” ujar Rendy.


Sekadar diketahui, lagu-lagu
Manimal dilansir oleh The Bronze Medal Recording Company, dengan distribusi dari Demajors. Tracklist Manimal yaitu Paintings/Pantings, Untitled #4, Twice (Rung the Ladder), Hunted Lights, Speak in Tongues, The Hong Kong Cinema, Whores of the Orient, dan Street Haunts.(gus/jpnn)

Read More!

Friday, October 01, 2010

Deathrockstar Session


We did a live session for Deathrockstar. This is the first of a 6 part video; "Hunted Lights." Other songs will be upload there in the coming weeks. As a note, this was recorded live, hence the sound hiss. Go here to watch it Read More!

Thursday, September 30, 2010

Kapanlagi article

http://musik.kapanlagi.com/berita/album-ketiga-sajama-cut-semedi-setahun-di-studio.html

Album Ketiga, Sajama Cut 'Semedi' Setahun di Studio

Kapanlagi.com - Sukses dengan APOLIGIA (2002) dan THE OSAKA JOURNALS (2005), Sajama Cut kembali merilis sebuah album baru yang diberi tajuk MANIMAL. Dalam album ini, mereka mengandalkan 8 lagu. Uniknya, band yang dimotori Marcel Thee (vokal, gitar), Dion Panlima Reza (gitar), Andre Humala (keyboard, synthetizer, perkusi), Randy Apriza Akbar (bass), Hans Citra Patria (keyboard, perkusi), dan Banu Satrio (drum) tersebut rela mengurung diri selama 1 tahun di studio milik mereka sendiri yang bernama Movement.

Album yang keluar 5 tahun setelah album terakhir Sajama Cut ini sudah sangat dinanti-nantikan oleh para penggemar mereka yang mayoritas tumbuh bersama musik band ini. Titel album ini sendiri diambil dari serial TV 80-an mengenai seorang pahlawan yang dapat mentransformasikan dirinya menjadi berbagai macam hewan untuk menghadapi musuh-musuhnya.

"Special effects di serial itu begitu buruk, tapi juga sangat menghibur. Tidak ada makna khusus pemilihan judul tersebut, kecuali bahwa selama penulisan lagu dan produksi album ini, kami banyak menonton kopian seri tersebut untuk menghibur diri," kata sang vokalis.

Delapan lagu di album ini pun menunjukkan variasi musik tanpa batas yang selalu menjadi ciri khas Sajama Cut. Baik dari Folk, Rock, Sunshine & Baroque pop, Ambient, dan beberapa influence lainnya. "Kita tidak pernah mematok genre lagu kita itu apa. Kita lebih ingin memberikan kepada pendengar kebebasan untuk menyebut musik kita ini apa," kata Banu.

"Tanpa keberanian untuk bereksperimen, sebuah band akan mati dan stagnan sebagai suatu institusi seni," ujar Marcel yang menambahkan bahwa semua lagu diaransemen dan ditulis langsung oleh band mereka.

Lirik lagu absurd dan berbahasa Inggris yang sudah menjadi Sajama Cut juga tetap dipertahankan. Bagi Sajama Cut, emosi yang dihasilkan dari bunyi hasil kombinasi berbagai kata tertentu lebih penting daripada arti harfiah kata-kata tersebut. "Kita bukan tipe band yang menyanyikan topik pada umumnya. Yang terpenting adalah lirik-lirik tersebut menyentuh diri kita sendiri," kata Randy.

"Faktor keluarga, masyarakat dan sampah masyarakat lainnya (selain saya). Semuanya mengalir dalam satu alur membentuk simulasi hidup yang ter ekstrak ke senar gitar gue," sahut Dion lewat press release mereka. "Yang paling utama adalah kejujuran yang ingin dituangkan di dalam karya seni sehingga menjadikan orang lain merasakan hal serupa," sambung Hans.

Dan inilah 8 lagu Sajama Cut yang pantas didengar para pecinta musik, yang akan dirilis pada Oktober 2010 mendatang lewat The Bronze Medal Recording Company, dengan distribusi dari Demajors: Paintings/Pantings, Untitled #4, Twice (Rung the Ladder), Hunted Lights, Speak in Tongues, The Hong Kong Cinema, Whores of the Orient, dan Street Haunts. (kpl/prl/boo)
Read More!

Manimal mail order

Manimal can now be ordered directly by contacting Rendy at 0812.1020.745 if you're in Indonesia or emailing sajama.manimal [at] gmail [dot] com. Please write your NAME, CONTACT NUMBER, and ADDRESS (make sure these are correct please) with the subject "MANIMAL ORDER." Read More!

Wednesday, September 29, 2010

O-Channel interview and performance

Sajama Cut on DemO ochannel from vish on Vimeo.

Read More!

Heads Up and Old Age Hipster previews


Read More!

Slanted Mixtapes interview

Here's a short new interview in Slanted Mixtapes:


Just get the message a few minutes ago, the album are on the music stores everywhere in Indonesia, distributed by deMajors, and will also available in some other countries soon. :)

And here's a bit of Q&A with Marcel the notorious guy behind all of their melodious songs :

1. rump spanking or spanking through?

I would say rump spanking is always preferred generally amongst members of the band. For instance when one of us forgets to play the C chord.

2. what would you do if you have nothing to do?

I would ponder my existence while eating a bag of expensive chips. I'll do that at a hotel lobby where I'm not staying.

3. what would you say about a man standing behind the tree, and how do you know it's behind the tree not in front of the tree?

I guess because I'm actually standing behind him. And I'm actually a tree, myself. Pine tree.

4. how do you prefer your guitar tuned?

Standard tuning by ear. With my skills - or lack there off - they sound like "alt" tunings, anyway.

5. if we have to write something before we forget, how to make sure we're not forgetting to write down something?

I can't remember what you just asked me. Wot?

6. how can you tell the differences of Frank Black, Jack Black and Jack Sparrows?

I like the music the first one makes - mostly. I like some of the movies the second one made. I don't know who the last one is.

7. If there a life after death, do we have life before get born?

I don't think so. But I guess we'll never know. Dang it!

8. if you know the answer of this question, please let me know.

I think it's "4" without the "H"

9. how do you tell the spouse of a dog that she's a bitch?

I don't know about dogs. But I've told a lot of my friends that.

10. how do you tell it's over when it's over?

When the other person stops saying "fuck you."

http://www.slantedmixtapes.com/2010/09/sajama-cut-new-album-out-now.html Read More!

Tuesday, September 28, 2010

MANIMAL is out!

Hi everyone, our new album "Manimal" is out today! We are very excited. There are 8 songs, and you can order them from our distributor through their twitter: @demajors_info. Right now, you can get them at most record stores around the country's larger cities, in stores like Duta Suara, Disc Tarra, etc. We'll let you know the full list of stores in the coming days. Thanks to everyone for being so patient these last few years, and for staying in touch through the dozens of ways you can.


Read More!

Wednesday, September 01, 2010

The Jakarta Beat review

Manimal: Nafas Baru Sajama Cut

 Oleh Idhar Resmadi, Editor Common Room Networks Foundation

Album Manimal bukanlah album fabel musik. Ia juga tidak serupa dengan album yang mengingatkan kita akan suara-suara ambience kicau burung yang dilafalkan Rogers Waters dalam lagu "Several Species of Small Furry Animals Gathered Together in a Cave and Grooving with a Pict" di album Ummagumma milik Pink Floyd. Bukan juga sebuah repertoire Pink Floyd dalam album Animals yang membawa inspirasi novel fabel politik Animal Farm-nya George Orwell.

Manimal, album ketiga dari band indie-rock asal Jakarta Sajama Cut ini, mengingatkan kita akan sebuah area penjelajahan musik indie-rock yang elitis dan berkelas, dengan lirik-lirik berbahasa Inggris yang fasih. Nama Manimal sendiri diambil dari serial TV tahun 1980-an mengenai seorang pahlawan yang dapat mentransformasikan dirinya menjadi berbagai macam hewan untuk menghadapi musuh-musuhnya. Serial TV ini menjadi tontonan para personil Sajama Cut ketika mereka sedang dalam proses rekaman Manimal. Proses rekaman album ini menghabiskan waktu satu tahun di studio pribadi mereka, Movement.
Setelah hampir sekitar lima tahun vakum dari merilis album, akhirnya Sajama Cut merilis album baru di penghujung tahun 2010 ini.  Walaupun pada tahun 2008 lalu Sajama Cut sempat membuat sebuah album interpretasi mereka terhadap globalisasi, yaitu album L’Internationale yang berisi remix album Osaka Journals oleh para musisi elektronik di seantero dunia.
Nama Sajama Cut tentu tak bisa dilepaskan dari sosok gitaris dan vokalis Marcel Thee. Boleh dibilang dialah otak, arsitek, dan pendiri Sajama Cut. Untuk album Manimal ini saja, Marcel merombak semua personil Sajama Cut era dari era album sebelumnya-Osaka Journals. Begitu juga di tahun 2005, Marcel telah merombak semua personil di era album mereka Apologia nan gelap. Sehingga, di tiap album hanya sosok Marcel saja yang bertahan. Marcel pula yang merupakan penulis notasi musik dan departemen lirik dalam semua lagu-lagu Sajama Cut.
Untuk proses kontrol kreatif seperti itu, sosok Marcel mengingatkan saya akan sosok-sosok musisi egosentris yang diberkahi kecerdasan bermusik seperti Trent Reznor (Nine Inch Nails), Justin Broadrick (Godflesh/ Jesu/ Techno Animal), ataupun Kris Roe (The Ataris). Justin Broadrick di setiap proyek musiknya bisa dengan seenak udel mengonta-ganti personil. Juga Kris Roe yang di tiap album the Ataris selalu ditemani personil yang berbeda-beda, mulai dari punk penuh amarah di album Anywhere But Here, album emosionil So Long, Astoria, hingga album indie-rock Welcome to the Night yang muram.
Marcel, dalam sebuah wawancara via yahoo messenger dengan saya, menuturkan bahwa musik selalu menjadi leader dalam setiap proses berkreasinya. Ketika personil lain tidak cukup merepresentasikan keinginannya, maka ia akan terus mengeksplorasi sampai titik di mana ia menemukan personil-personil lainnya yang dianggap cocok. “Personil era Osaka lebih cocok untuk agresifitas. tapi kurang cocok dengan Manimal yang sedikit lebih terkonsep,” ujarnya.
Maka tak berlebihan untuk mengatakan bahwa Sajama Cut adalah Marcel Thee.

Tentang Manimal
Musik indie-rock diberkahi begitu banyak referensi berkualitas dari luar sana, yang boleh dikatakan di tahun-tahun terakhir ini begitu masif menyapa. Siapa yang tidak terpukau dengan kegemilangan tiap album the Arcade Fire, suasana muram namun indah dari The National, atau musik-musik jenius dan elegan dari Vampire Weekend? Saya sempat menulis ulasan mengenai konser Vampire Weekend di Jakartabeat.net beberapa minggu lalu dan menggambarkan betapa musik indie-rock kini tak bisa dilepaskan dari kesan-kesan yang classy dan elitis.
Musik-musik indie-rock seperti ini telah menjadi anak kesayangan budaya pop terbaru. Lihat saja ketika lagu “Fake Empire” dari The National dijadikan lagu kampanye Obama di masa pemilihan tahun 2008 lalu. Atau lagu-lagu milik Death Cab For Cutie yang menjadi kesayangan serial the OC. Juga ketika aktris jelita Natalie Portman berkata dalam sebuah dialog di film Garden State: “The Shins will change your life”. The Shins adalah sebuah band indie-rock asal Albuquerque, Amerika Serikat.
Manimal mengingatkan saya akan kesan musik seperti itu. Di rilis pers album Manimal ini dituliskan: “Ke-8 lagu di album ini pun menunjukan variasi musik tanpa batas yang selalu menjadi ciri khas Sajama Cut. Baik dari Folk, Rock, Sunshine & Baroque pop, Ambient, dan pelbagai pengaruh lainnya.” Sebuah musik yang eklektik dan kaya. Pengaruh-pengaruh yang kaya itu menjadi suatu peringatan besar: musik Manimal ini perlu mendapat perhatian.
Lagu “Paintings/Pantings” yang dibuka dengan ketukan dan melodi bass yang sangat kuat dan lagu “Twice (Rung the Ladder)” mengingatkan saya akan ketukan-ketukan drum ala Guided By Voices. Atau lagu “Hunted Lights”, yang menjadi favorit saya, adalah sebuah metafora indie-rock dengan notasi-notasi ringan yang membuat orang gampang jatuh cinta dengan band yang satu ini.
Toh, sebenarnya Manimal bukan tipikal album yang satu-dua kali didengarkan lantas mudah dicerna. Meski terdengar sangat riang dan penuh notasi-notasi pop ringan, menebak arah atmosfer musikalitas Sajama Cut sesungguhnya merupakan sesuatu yang perlu pemikiran. Seorang penikmat musik akan mengapresiasi sebuah album  dengan mengontekskan pada suasana hati dan menjadikan musik sebagai media kontemplatifnya.
Kita bisa saja merenung saat mendengarkan alunan Sigur Ros, tanpa perlu mengerti lirik berbahasa Islandia-nya. Atau kita bisa saja berteriak-teriak destruktif mendengarkan Reign In Blood dari Slayer, meski belum tentu lirik tersebut membuat kita ingin membunuh seseorang – ini juga yang menjadi alasan mengapa musik-musik pop ringan yang berseliweran di televisi, diputar di radio, dan ditulis di media-media cetak musik mainstream, tidak pernah cukup untuk bisa menjadi media musik kontemplatif.
Yang paling patut saya acungi jempol adalah kemampuan Marcel dkk untuk mengumpulkan nafas baru dalam satu bahasa musik yang sama. Banyak band memiliki proses kreasi yang  dibangun dan berdiri secara bertahun-tahun sehingga membentuk kekompakan. Sebaliknya, Sajama Cut ini boleh dibilang dibangun oleh personil-personil relatif baru dan menghasilkan visi bermusik yang baru. Sebuah usaha yang relatif sulit, mengingat para personil Sajama Cut sendiri adalah orang-orang kantoran dan bukan full-time musicians. Karena itu, tentu dibutuhkan waktu dan kekompakan serta intuisi yang satu visi untuk bisa membangun rasa dan intensitas kekompakan yang sama
Hasil Manimal tidak main-main. Album ini telah mengisi kekosongan musik indie-rock yang berkarakter di bumi pertiwi ini. Kalau di album Osaka Journals kita masih menemukan nuansa-nuansa REM dengan lafal-lafal Jepang yang kental (lagu “Alibi”, “Fallen Japanese”, It Was Kyoto Where I Died”), maka Manimal adalah eksplorasi yang lebih beragam. Variasi genre yang kaya, tapi sekaligus menawarkan karakter musik yang kuat. Ia bisa bermain di era syhnthesizer tahun 1980-an seperti Brian Eno, atau lafal-lafal dan notasi derau dari indie-rock tahun 1990-an macam Pavement, REM, Sebadoh, atau Guided by Voices.

Lirik-lirik  berbahasa Inggris

Tahun-tahun belakangan kita banyak disuguhkan band berkualitas  dengan lirik-lirik bahasa Indonesia yang bernas. Kita terpukau dengan lirik-lirik cerdas dari “Jangan Bakar Buku”-nya Efek Rumah Kaca, “Mengadili Persepsi (Bermain Tuhan)” dari Seringai, “Ode Buat Kota” milik Bangkutaman, atau eksplorasi-eksplorasi lirik berbahasa Indonesia dari White Shoes and the Couples Company, Sore dan Pure Saturday, yang mengingatkan kita akan potensi bahasa Indonesia yang kaya makna.
Berlainan dengan itu semua, Sajama Cut, bersama the S.I.G.I.T, adalah band yang fasih melafalkan bahasa Inggris dengan baik tanpa  terjebak stereotype menyanyikan bahasa Inggris supaya “keren”. Dua album terahir Sajama Cut didominasi oleh lirik-lirik berbahasa Inggris. Kalau saya tidak salah mencatat, di dua album terakhir, hanya satu lagu saja yang ditulis dalam bahasa Indonesia, yaitu “Lagu Tema”.
Suatu waktu saya membaca artikel berjudul “As English Spreads, Indonesians Fear for Their Language” yang ditulis Norimitsu Onishi di harian The New York Times yang menyoroti persoalan bahasa di Indonesia. Menurutnya, kondisi bahasa Indonesia di negara Indonesia sendiri mengalami paradoks. Onishi menyoroti kenyataan bahwa anak-anak kecil berusia 5 tahun  golongan kaya (atau menengah ke atas) di Indonesia lebih condong untuk belajar secara fasih bahasa Inggris. Dan yang menjadi paradoks, mereka tidak mengenal bahasa Indonesia dengan baik. Norimitsu menyebut bahwa bahasa, di Indonesia, agaknya telah dianggap sebagai sebuah status kelas.
Dilihat dari perspektif bahasa, musik pun bisa jadi telah menjadi metaphor untuk segregasi sosial. Misalnya, musik-musik dengan “bahasa Pantura” sering kali diasosiasikan dengan  kelas menengah ke bawah. Musik berbahasa Indonesia dianggap sebagai musik yang gampang diterima masyarakat dan dianggap lebih popular, sedangkan bahasa Inggris dianggap terlalu elitis, dan segmented sehingga sulit untuk diterima oleh kalangan luas masyarakat kita.
Tak bisa dipungkiri, penggunaan bahasa Indonesia menjadi syarat utama demi penerimaan luas. Adakah tempat untuk Sajama Cut mengingat bahwa lirik berbahasa Inggris di negara ini hanya bisa dinikmati oleh segelintir orang (atau kelas) tertentu?
Saya tidak bermaksud memaksa kita untuk memilih diantara dualisme: lirik bahasa Indonesia atau bahasa Inggris kah yang lebih baik? Yang jelas, seni memang memiliki medan sosialnya tersendiri. Kita juga bukan sedang memperdebatkan konsep bahasa sementara kita sendiri bisa menikmati musik-musik instrumental yang berbahasa melalui musik itu sendiri, misalkan musik-musik instrumental jazz atau post-rock yang mengawang-awang itu. Bagi Sajama Cut, emosi yang dihasilkan dari bunyi hasil kombinasi berbagai kata tertentu lebih penting daripada arti harfiah kata-kata tersebut.
Setelah mengatakan itu semua, Sajama Cut sendiri bisa disebut sebagai sebuah band Indonesia yang menulis lirik berbahasa Inggris dengan baik. Tidak terlalu mengejutkan karena Marcel Thee adalah seorang jurnalis harian berbahasa Inggris, Jakarta Globe. Delapan lagu yang dibawakan oleh Sajama Cut menggunakan bahasa Inggris yang bisa beresonansi dengan pendengar di Indonesia. Disamping itu, sebagian besar tidak bercerita tentang tema-tema yang berat.
Read More!

Thursday, March 25, 2010

Inilah Article

Setelah 5 tahun lalu merilis album The Osaka Journals ("1 dari 5 album terbaik dekade 2000" menurut The Jakarta Post), Sajama Cut kembali dengan single terbaru mereka yang berjudul PAINTINGS/PANTINGS pada bulan ini.
 
Lagu berkarakter Baroque Pop ini mengedepankan harmonisasi vokal ala Beach Boys era "Surf's Up" serta aransemen ala Van Dyke Parks di album "Song Cycle" dan Lee Hazlewood di album "Requiem For An Almost Lady" yang banyak menggunakan seksi brass seperti Terompet Perancis, String quartet, perkusi-perkusi unik, dan instrument-instrumen lain yang masih jarang digunakan oleh musisi-musisi lokal kita.
Lirik non-konvensional dan bernuansa abstrak dalam bahasa inggris yang sempurna masih menjadi ciri dari band yang beranggotakan Marcel Thee, Dion Panlima Reza, Randy Apriza Akbar, Hans Citra, Andreas Humala, dan Banu Satrio ini.

Seperti selalu, band yang memainkan jenis musik mulai dari indie rock, folk pop, elektronika, ambient, sunshine pop, dan chamber pop ini mengedepankan kedinamisan musikal mereka yang tanpa limitasi - Sekali lagi Sajama Cut bereksperimen dengan pengaruh-pengaruh musik dan seni yang baru.
PAINTINGS/PANTINGS adalah single pertama dari album ketiga Sajama Cut, MANIMAL yang akan dirilis pada akhir April 2010 melalui The Bronze Medal Records dengan distribusi dari DeMajors.
Read More!

Hai Magazine preview

Paintings/Pantings, begitu judul singel paling baru dari Sajama Cut. Band indie rock Jakarta yang terbentuk pada 2001. Singel ini diambil dari up coming album mereka, Manimal, yang dijadwalkan rilis April mendatang.

Dalam press rilisnya, mereka menulis kalo lagu berkarakter Baroque Pop ini mengedepankan harmonisasi vokal ala Beach Boys era “Surf’s Up” serta aransemen ala Van Dyke Parks di album “Song Cycle” dan Lee Hazlewood di album “Requiem For An Almost Lady” yang banyak menggunakan seksi brass seperti Terompet Perancis, String quartet, perkusi-perkusi yang unik.

Sempat beberapa kali berganti formasi, saat ini Sajama Cut diperkuat oleh Marcel Thee, Dion Panlima Reza, Randy Apriza Akbar, Hans Citra, Andreas Humala, dan Banu Satrio. 

By Erick Tobing. From Here.
Read More!

FHM Review

Setelah lama menghilang pasca perilisan album The Osaka Journals lima tahun yang lalu, band asal Jakarta ini melakukan pemanasan dengan merilis sebuah EP sebelum album ketiga mereka diluncurkan. Lima tahun 'bertapa' rupanya tidak sia-sia karena kali ini mereka hadir dengan materi yang fresh dan out of the box.  


Dengarkan saja single andalan Paintings/Pantings yang menghadirkan unsur acapella berpadu dengan dentuman musik mereka yang terasa nyeleneh namun serasi. Dimasukannya unsur-unsur brass section serta instrumen perkusi yang unik di beberapa lagu semakin menonjolkan lirik-lirik non-konvensional bernuansa abstrak yang selalu menjadi ciri khas Sajama Cut. 


Memang album ini baru tersedia di situs deathrockstar , namun dengan musik inspiratif yang mereka tawarkan, sangat worth the effort untuk mendapatkannya secara online. Konsistensi mereka dalam bermusik yang sesuai dengan idealisme bisa menjadi inspirasi bagi sebagian besar musisi indonesia yang terkadang terlalu berkompromi dengan pasar.  


Best Song: Whores of the Orient, lirik yang cerdas diiringi instrumen brass section yang megah membuat lagu tentang patah hati ini jauh dari kata mendayu-dayu. BS


Taken from FHM Indonesia March edition. Link here
Read More!

Paintings/Pantings

It's been a while. We have a new single out. It's called Paintings/Pantings, and you an download it for free here. Our new album will be titled Manimal and hopefully it will be released some time in April. It took us around a year to record it. We recorded 6 songs prior to that, but they were not really up to par, so we rerecorded it. There will be 8 songs for you to listen to. We're trying to cook a cool packaging to go along with it. The sleeve will be an illustration by a talented artist named Fandy Susanto. You can check out his blog table-six.com Thanks for all your support throughout these last 5 years. More updates soon.
Read More!

Friday, January 01, 2010

New Year Ends

Here is a small gift to celebrate the new year with. Two instrumental songs to party to. It's a digital EP called New Year Ends. We had a blast recording it.

We are mostly done with the recording and are moving to the mixing, mastering process.

Some of us post weird stuff over at Like Dead Horses if you're at all interested - or bored.

A new single should be out by March o-ten.
Read More!